body {background:$bgcolor;background-image:url(http://i46.photobucket.com/albums/f143/tamita2000/blog2-5.jpg);background-position: center; background-repeat:no-repeat; background-attachment: fixed;margin:0; color:$textcolor; font:x-small Georgia Serif; font-size/* */:/**/small; font-size: /**/small; text-align: center;
World of RADIOLOGI
Arna

Followers

Kamis, 22 Maret 2012

sahabat dan luphh



Di suatu sekolah yang aku anggap tempat di mana aku bisa mengungkapkan segala ekspresi kehidupan di dalamnya, ternyata sekolah menjadi tempat yang indah untuk menemukan cerita-cerita indah yang bisa untuk dikenang. Selain sebagai tempat untuk menemukan segudang ilmu di sekolah juga menjadi tempat untuk kita menemukan berbagai jenis dan sifat teman yang kita jumpai, sesosok teman menjadi sebuah keindahan dalam menjalani kehidupan ini, selain itu di lingkungan sekolah kita juga dapat menemui benih-benih cinta yang akan tumbuh menjadi indah. Di sini lah aku mulai cerita itu.
Di suatu kelas yang amat seru dan mengasikan aku duduk bersama seorang sahabat yang telah ku kenal kelas sejak kelas 1 SMA yang bernama Ahmad. Kini kami telah duduk di kelas 3 SMA Negeri 1 Bajeng. Aku telah berteman dengannya sejak kelas 1 SMA, entah mengapa di kelas 3 aku sekelas lagi dengannya.
Pada saat pelajaran berlangsung tiba-tiba seorang guru piket telah datang ke kelas ku. Guru piket itu datang tidak sendirian, tetapi bersama seorang cewe yang sebelumnya belum aku kenal dan belum juga aku lihat di sekolah ini. Yah, bisa di anggap lumayan cantik lahh cewe itu.

                “Akram, ada cewe tuuuhhhh”  Ahmad memberi tahu padaku

                “Ya gue juga tau itu cewek, gue masih normal masih bisa bedain cewek sama cowok     kaleee” gurau ku.
 “yeee, biasa ajah kalee kan gue cuma ngasih tau”

            Akhirnya guru piket itu menjelaskan kepada seluruh siswa di kelasku bahwa cewe yang telah datang bersamanya itu adalah murid baru yang telah mendaftarkan diri untuk bersekolah di sini.
                “Selamat pagi anak-anak” sapa guru piket itu
                “PAGIIIII BUUUU” jawab seluruh siswa di kelas ku
                “Oke, pagi ini kalian telah kedatangan siswa baru yang baru saja pindah dari Makassar, semoga kalian semua bisa berteman dengan baik bersamanya”

                “Selamat pagi teman-teman, nama ku Sarah yang baru saja pindah dari Makassar. Semoga teman-teman dapat menerima saya dengan baik di sekolah ini” sapa cewe itu memperkenalkan diri

Semua teman-teman kelas ku pun mendengarkan dengan baik sedikit cerita mengenai sekolahnya di Makassar. sebelum ia duduk untuk melanjutkan pelajaran.


                “Baik lah anak-anak itu lah sedikit cerita dari Sarah. Semoga Sarah dapat membagi pengalaman baiknya dengan teman-teman yang ada di sini”

                “Baik Bu” jawab Sarah singkat.

                “Ahmad, bangku depan kamu ada yang kosong di situ ada yang menempatkan apa tidak ?” tiba-tiba guru piket itu bertanya pada Ahmad.

                “i..iiya bu, kosong ko bu” jawab Ahmad  ragu-ragu karena dari tadi dia sedang memperhatikan wajah Sarah yang cantik.

                “Yasudahhh Sarah duduk di depan Ahmad saja. , kamu jaga Sarah baik-baik”
                “Oke deeehhhhh Buuuuu” jawab Ahmad semangat

Akhirnya Sarah pun jalan menghampiri bangku tempat duduknya yang telah di tentukan tepatnya di depan tempat duduk aku dan Ahmad
                “Hai Ahmad” sapa Sarah sambil menyodorkan tangannya pada Ahmad
                “Hai Sarah, salam kenal yahh” Ahmad pun menggapai tangannya
                “oh iya kenalkan juga teman ku ini namanya Akram.”  Ahmad menoleh kepada ku.
                “Hay” Jawab Sarah singkat
                “hay juga” jawab ku.

            Tak terasa bel istirahat pun berbunyi aku dan Ahmad berniat untuk mememui Sarah, karena aku yakin Sarah  blum mempunyai teman semenjak dia pindah untuk bersekolah di sini semenjak pagi tadi. Kami  pun mengajaknya untuk pergi ke kantin.

                “Sarah, kamu ga ke kantin ??” tanya ku
                “engga, aku lagi males ke kantin, boleh gga kami  nemenin kamu istirahat”
                “hmm, boleh ko”

            Akhirnya aku pun bercerita panjang lebar bersamanya, menceritakan segala sesuatu mulai dari sekolah ,teman, dan hal lainnya mengenai suasana dan kondisi di sini. Sarah  pun juga menceritakan hal serupa kepada kami mengenai suasana dan kondisi yang ada di SMA Negri  21 Makassar . Sungguh mengasikan bisa dekat dengan Sarah  walaupun baru pertama kali kami  dekat dengannya.



            Tak terasa aku dan Ahmad  dekat dengan Sarah sudah hampir satu bulan ini. Ternyata Ahmad  telah memendam rasa dengannya. Ahmad  pun berharap Sarah  juga memiliki rasa yang sama dengannya.

                “Mad ,lo suka sama Sarah  yahh ??” tanyaku pada Ahmad
                “Kok lo bisa tau ??”
                “Udah deehh gak usah ngelak gue mah udah tau sikap sahabat  gue sendiri  hehehe”
                “Oke,thanks bro. Tapi gue lagi bingung niihh gimana caranya gw nembak dia, lagian gw juga deket sama dia baru sebulan”
                “Yaelah sebulan itu ga sebentar bro, udah tembak ajh entar keburu di ambil orang lohh”
                “Bener juga tuuhh”

            Ahmad pun berniat untuk menembak Sarah. Sekitar pukul 21:00 Ahmad  berniat untuk menelpon Sarah, oke aku tau itu udah malam tapi aku ga bisa tidur kalo ga tau kabar dia, hahaha LEBAY yahhh hehehe.( piker Ahmad dalam benaknya).

                “Hay Sarah ”
                “Hay juga Ahmad”
                “Kamu blom tidur jam segini ? Emngnya lagi ngapain ?”
                “Hmm blom nih, kamu juga blom tdur ? Aku lagi ada masalah niihh !”
                “Loh masalah apa ? cerita ajh sama aku mungkin aku bisa bantu kamu”
                “Oke deh aku bakalan cerita sama kamu, tapi besok yahh ga enak kalo cerita lewat telpon.
                “Yaudah besok cerita ajah di sekolah ? Oke ?”
                “Oke! Eh Mad, udah dulu yahh udah malem niihh aku mau tidur dulu”
                “Hmm oke dehh, met tdur yah Sarah GOOD NIGHT hehehehe :D”
                “Hehe Night to Ahmad.”

             “KRIIIIIINGG KRIIIIIINNGGGG KRIIIIINNGGGG” Jam weker di kamar Ahmad pun berbunyi sudah saatnya  bangun dan siap-siap untuk pergi ke sekolah. Memang cinta itu membuat  tak terkontrol, akibat tidak bisa tidur semalaman mata Ahmad terasa berat untuk di buka, tapi mau gimana lagi Ahmad harus melakukan kewajiban sebagai siswa untuk pergi bersekolah.

****

             





             “Hai Ahmad, kok mata kamu merah ?” Tanya Sarah  
                “E...eh Sarah, gga ko gapapa” jawab Ahmad lemas
                “Hayo knapa ngomong ajah sama aku”
                “Hehe aku kurang tidur semalam Rah ..”
                “Loh aku kira abis telpon-an sama aku semalam kamu langsung tidur, pasti mikirin cewe yahh   hayo ngaku hahaha”
                “Hahaha, tau ajah kamu Rah ?!” aku pun tak sadar mengatakan itu
                “Hah ? Siapa Ahmad ? kasih tau aku dong !”
                “E..eehh engga, aku becanda ko” aku pun mengelak.
            Aku tak sadar mengatakan itu, hampir saja aku keceplosan mengatakan semuanya kepada Sarah tapi sebenarnya memang benar semalam aku tidak bisa tidur karena sedang memikirkan seorang wanita yaitu Sarah, tapi aku belum berani mengatakan yang sebenarnya.
                                                ****

                “Mad, knapa mato lo merah gitu ??  wahh abis ngintipin cwe yahhh ??”  Aku meledek Ahmad
                “Huuusss, enak ajah lo semalem gue ga bisa tidur niihhh gara-gara mikirin Sarah”
                “Ciiieee, makin deket ajh lo sama dia kan udah gue bilang tembak ajah dia”
                “Ya gue tau, tapi ga segampang itu juga kan itu semua perlu proses”
                “Bener juga siiihh hehehe”

            Bunyi bel tanda masuk di sekolah ku pun berbunyi sebentar lagi pelajaran di sekolah akan segera berlangsung seperti biasa. Jam pertama di kelas ku adalah pelajaran Sejarah, dan pelajaran itu terkenal sebagai pelajaran yang sangat membosankan.
            Hingga pelajaran itu berlangsung mata Ahmad pun masih tetap terasa berat untuk terbuka, suasana makin mendukung pada saat pelajaran Sejarah sedang berlangsung. Tak terasa Ahmad pun tertidur saat pelajaran hingga akhirnya guru Sejarah yang sedang mengajar mengetahui Ahmad sedang tertidur pulas di meja ku.
                “Hey Akram, bangunkan teman sebelah kau itu yang sedang tertidur”
                “Ehhhh Mad bangun, di panggil Pak Usman  tuuhh”. aku  pun membangunkan Ahmad. Ahmad  langsung bangun sambil mengusap matanya yang dari tadi pagi sangat mengantuk.

                “Hey Ahmad, berapa skor pertandingan Chelsea vs MU semalam ?”
                “3-2 Pak, eehhh” Ahmad pun menjawab refleks pertanyaan dari Pak Usman
                “HAHAHAHAHA” teman-teman di kelas ku pun tertawa semua tak luput  Sarah dan aku pun  ikut menertawakan sahabat ku Ahmad.
                “Sudah-sudah, cepat kau ke toilet dan kau cuci muka kau yang sangat lecek itu”
             “Baik Pak ..”
                “Jangan tertidur lagi kau di toilet” Dasar manusia purba.
                “HAHHAHAHAHA” lagi-lagi teman-teman di kelasku tertawa akibat lelucon dari Pak Usman.

            Ahmad pun pergi ke toilet dan langsung mencuci muka, setelah mencuci muka dia  langsung bercermin di kaca yang ada di toilet itu dan  berfikir, sepertinya wajah ku juga ga jelek-jelek banget dan gaya ku juga lumayan keren, kenapa tadi pak Usman mengatakan aku manusia purba yagh. ???
                                               ****

            Sejak dari awal pelajaran di mulai Ahmad sangat memikirkan apa yang sebenarnya akan di ceritakan oleh Sarah padanya.

                “Sarah, sebenarnya kamu mau cerita apa sihh ??”
                “Entar ajah ceritanya, masih belajar niihh !”
                “Hmm, yaudah dehh entar pulang sekolah ikut aku ajah yahh ??”
                “Mau ngapain ?”
                “Udaaaahh, entar ikut aku ajah sekalian kamu ceritain masalah itu”
                “Hmm, oke deeehh”


            Pada saat bell tanda pulang berbunyi Ahmad langsung mengajak Sarah dan tak sengaja Ahmad menggandeng tangan Sarah , setelah berapa detik Ahmad baru menyadarinya. Saat aku melihat ke arah Sarah  dia pun terlihat tersenyum saat Ahmad menggandengnya.

                “Sarah , emm..mmm”
                “Kenapa Mad ?? Ko kayanya gugup gtu ?”
                “Ehh, ga jadi dehhh”
                “Loh ko ga jadi ?”
                “Kamu duluan ajah deeh, katanya kamu mau cerita”
                “Ayo lah Mad ngomong ajah, aku ga mau cerita kalo kamu belum cerita”
                “Mulai dari pertama kali aku bertatap muka sama kamu, aku ngerasain ada seseuatu yang beda. Setelah kita udah berteman selama lebih dari satu bulan ini aku merasakan suka sama kamu.  Aku ga tau juga perasaan kamu ke aku sama ato engga, aku ga berharep kamu juga suka sama aku dan bisa terima aku tapi yang aku pengen kamu tau perasaan aku yang sebenarnya. Aku sayang Sarah.”

                “Loh ko jadi aneh yahh ?”
                “Aneh kenapa Sarah  ? Aku salah yah suka sama kamu ?”
                “Bukan itu Ahmad sayang, sebenarnya aku mau cerita kalo aku juga sayang dan suka sama kamu yang kamu ceritain tadi juga yang mau aku ceritain ke kamu, sebenarnya aku ga berani ngungkapin duluan semuanya ke kamu karena aku cewe ga mungkin aku ngungkapin duluan ke kamu, ini ajah aku di paksa sama Akram untuk mengungkapkan semuanya ke kamu, tapi kamu udah ngungkapin duluan ke aku barusan. Aku tuh selalu curhat sama Akram tentang kamu. Tapi kamunya yang ga pernah respon perasaan aku. Aku juga sayang kamu Ahmad.”
                “Loh jadi selama ini kamu deket sama sahabat aku toohh. Hmm, yaudah ka kita udah tau perasaan masing-masing, kamu mau ga jadi pacar aku ??”
                “Iya aku mau jadi pacar kamu”

            Keesokan harinya Ahmad berterima kasih kepada aku,  aku pun merasa senang atas hubungan mereka. Semoga hubungan persahabatanku dengan Ahmad bisa berjalan lama dan baik. Selain itu juga semoga hubungan mereka dapat terjalin dengan baik juga, karena hubungan mereka berawal dari sebuah persahabatan yang tumbuh menjadi cinta.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Most Read